Kamis, Juni 10

Aku lagi bingung

Keceriaanku hari ini kayaknya mulai redup deh. Aku malah diserbu (hah? masa? ) dengan quote-quote membingungkan dari temen cowokku. Temen yang selalu ngebantuin aku kalo lagi susah main gitar dan ngerjain soal fisika, nemenin bosen, dan sekarang, kayaknya...

Bukan itu aja, aku juga mulai ngerasa takut dan nervous (mungkin, tapi dikit) sama temen-temenku yang lain. Mungkin, aku juga khawatir sama mental ku yang udah kayak gini, gimana SMA nanti? Aku ketemu lagi sama temen-temen satu sekolahan. Yang lebih tau sikap ku kayak gimana. Haduuuu.... terlalu mikirin aneh-aneh sih! Kayak gini ni contohnya. Percuma aja, aku ikutan karate, sampe tanding 2 kali dalam 2 tahun ini, kok juga nggak seberani pelempar batu Palestina (untuk menghancurkan tank Israel) yang jago-jago itu yach?? Sampe aku hampir jadi atlet (cieehh.. promosi eeuuuyyy!!! jangan kelepasan dunkkksss.. ntar sok lageee!) pemula, tetep aja aku penakutan gini.

Gara-gara quote temen cowokku, (tingkah) aku bisa dibilang tak gena (Madura, maksudnya, kurang wajar gitu. Kalo aku bilang kekanak-kanakan) ; saparopat narittik (Batak, seperempatnya gila), dan, childish. Itulah kelakuanku sekarang. Gara-gara itu, kemarin malam, aku lampiaskan semua kebingungan dan semua ambigu yang bodo amat dipikiranku! Main gitar sampe melek! Main sampe jam 22.30 WIB malam. Puaskan? (untung pake senar nilon, kalo kawat, udah bengkak tangan ga bisa ngetik)

Aku main gitar dari jam 9 malam, sampai jam 22.30. Setelahnya Isya, aku langsung menghidupkan MP3 player di HP, masang lagu Avenged Sevenfold - Afterlife, lalu ngebayangin main gitar listrik kayak Orianthi atau Prisa (mungkin,) sambil diliatin adekku. Wah, ngaca deh aku lagi main gitar, tapi ancur-ancuran karena masih pemula. Pas di bridge lagu, aku langsung gaya-gayaan main melodi. Setelah selesai tuh lagu, hampir aja ku banting badan gitar ke meja rias yang kayak pemain Guitar Hero. Hampir aja, dan nggak jadi. Adekku bengong... nggak ngagap tapi. Yahh, ....

Lagu rock! But not hard rock like Metallica or Aftermath.... Itulah yang ku dengar kalo bosen. PARAMORE paling cocok... Untung aja, masih selektif milih lirik lagu. Dan juga lagu slow dikit. Cukup membantu ngilangin semua kegilaan dan keanehan itu. CUkuplah sampai disini.

Kesimpulannya, banyak remaja didunia ini stres dan bingung gara-gara urusan duniawi. Aku juga termasuk, dan tadilah pelarian-pelarian yang udah disebutin (itu versiku sendiri). Dunia remaja, apalagi mau kelas 1 SMA, emang masa-masa sulit dikit buat berubah 10 derajat dewasa. Tambah lagi sama tekanan temen-temen dulu, atau kakak kelas yang ngebetein nanti. Huffhh, menderita lah daripada masa-masa SMP. Lantaran kepikiran ini-itu biar keliatan perfect dan oke dihadapan orang lain. Itu tantangannya!!

Hanya beribadah, dan bertawakkal, serta berserah diri kepada Allah, aku masih bisa selektif memilih budaya remaja sekuler jaman ni. Ngebingungin, pake quote harus fashion dikit segala lagi... Dan juga, ngelanjutin apa tujuan aku main gitar sebenarnya! Juga, ngelanjutin kegiatan seabrek, biar ngelupain quote temen cowokku itu...

Semoga aku masih termasuk orang yang selamat....
Amiinn.....


(BIngung was the first....)

2 komentar:

  1. Just take it easy. Semoga bisa tetap berusaha kuat dan tegar. Salam peace :)

    btw, blognya aq follow yaa. aq tunggu follow baliknya.

    BalasHapus

Go comment! Langsung ketik idemu di komen ini!! ^^

Kalo mau komen, terutama anonymus, kasih namanya ya.. Atau yang punya akun Google, silakan diaktifkan.